------Terima Kasih Untuk Kunjungannya ------ Untuk Melihat Daftar Isi Dari Blog Ini Klik Tab Bertuliskan INDEX ------ Untuk Bertukar Link Klik Pada Tab Link Exchange ------ Untuk Yang Suka Download Dapat Melihat Di Tab Download ------ Jika Anda Ingin Memasang Iklan Pada Blog Ini Cukup Berkomentar Pada Tab Advertising ------

Senin, 09 Agustus 2010

HUKUM DAN KEBIJAKAN MUTU HASIL PERIKANAN

HUKUM DAN KEBIJAKAN MUTU HASIL PERIKANAN
(Hazard Analysis Critical Control Point)
Bahan Kuliah  5 November 2008
Oleh : Djoko Tribawono

A.    Sistem Manajemen Mutu Terpadu Hasil Perikanan

1.    Globalisasi dan pertumbuhan ekonomi semakin meningkatnya kesadaran manusia menjaga kesehatan; melahirkan tuntutan jaminan kesehatan dan keselamatan produk perikanan yang akan dikonsumsi. Dikaitkan ekspor hasil perikanan berarti kualitas dan mutu hasil perikanan sangat menentukan persaingan pasar. Negara pengekspor harus meningkatkan sistem pembinaan mutu; antara lain memperketat peraturan sesuai tuntutan konsumen. Dalam rangka melindungi konsumen, telah dikembangkan Quallity Management Programme (QMP) di Canada, ISO-9000 oleh Organization for International Standard, Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP) oleh Amerika Serikat. Pada prinsipnya menekankan pengawasan yang menjamin mutu sejak bahan baku (pra produksi) sampai ke produk akhir.

2.    Pemerintah Indonesia mengembangkan Program Manajemen Mutu Terpadu (PMMT) didasarkan konsep Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP). atas pertimbangan : (a) semua sistem pengawasan mutu yang berkembang saat ini mengacu HACCP, sehingga sistem yang dikembangkan di Indonesia selaras dengan sistem yang diterapkan negara pengimpor; (b) sistem HACCP bisa diterima dan diterapkan di Indonesia sesuai kemampuan serta kondisi jika dibandingkan sistem yang lain.

3.    Hazard Analysis Critical Control Point adalah sistem pencegahan dalam pengawasan didasarkan pendekatan sistematika untuk menentukan titik kritis (critical points)  Sistem kontrol dan pencegahan dalam tahapan pengolahan bisa berpengaruh terhadap kegagalan sehingga menyebabkan timbulnya kerugian atau bahaya/hazard. Pelaksanaan pengawasan mutu hasil perikanan didasarkan HACCP adalah berupa kegiatan mengawasi seluruh titik-titik kritis secara terus menerus.

4.    Agar supaya tidak merugikan keselamatan konsumen analisa dan identifikasi mulai dari bahan baku, selama proses pengolahan, pengepakan, penyimpanan, bahkan sampai distribusi. Bahan kontaminan yang membahayakan seperti bahan kimia beracun, logam berat, nitrit, insectisida, antibiotika dsb. Beberapa mikroorganisme penyebab penyakit infeksi, misal Salmonella, Vibrio cholera/parahaemolyticus, Coli pathogen; yang berupa toksin jamur dari Aspergilus flavus, toksin kuman Clostridium botulinum dlsb.

5.    Selama proses pengolahan bisa terjadi kontaminasi, kerusakan dapat disebabkan karena air dan es yang dipergunakan tercemar, akibat  wadah yang tidak bersih, pekerja tidak bersih, pengolahan tidak sempurna, maupun mesin tidak memenuhi standard. Juga karena binatang pengerat/ binatang lain yang masuk ke ruangan prosesing atau gudang, bahan pengepakan kurang baik/kurang bersih, waktu prosesing terlalu lama. Agar supaya kualitas produk lebih baik dan memenuhi standard keamanan/keselamatan konsumen, dilakukan dengan cara berproduksi baik dan benar ( Good Manufacturing Practices).

B. Kebijakan Pembinaan Mutu Hasil Perikanan

1.    Berdasarkan UU No. 9 Tahun 1985 dan dilandasi dengan ketentuan internasional;’ dikeluarkan Keputusan Menteri Pertanian Nomor: 41/Kpts/IK.210/2/98 tertanggal 3 Pebruari 1998 tentang Sistem Manajemen Mutu Terpadu Hasil Perikanan adalah sebagai salah upaya melindungi masyarakat konsumen (merugikan, membahayakan, kesehatan, praktek penipuan). Sistem Manajemen Mutu Terpadu Hasil Perikanan adalah ketentuan melaksanakan manajemen mutu hasil perikanan bagi lembaga-lembaga pemerintah, perorangan dan badan usaha yang bergerak dalam bidang perikanan. Pelaksanaannya dilakukan pada : (a) usaha pengadaan dan penyaluran sarana produksi, (b) usaha penangkapan dan pembudidayaan ikan, (c) usaha pengolahan hasil perikanan, (d) usaha pendistribusian dan pemasaran hasil perikanan, (e) pengadaan dan pengelolaan prasarana perikanan, dan (f)  pembinaan mutu hasil perikanan

2.    Beberapa ketentuan dalam keputusan Menteri meliputi : (a) persyaratan bahan baku, penggunaan bahan penolong dan bahan tambahan makanan, (b) persyaratan kelayakan unit pengolahan, (c) persyaratan pengolahan, (d) penerapan sistem manajemen mutu, (e) standar mutu, (f) pemasukan hasil perikanan ke dalam wilayah Republik Indonesia, (g) pembinaan, (h) pengawasan, (I) penyidikan, (j) pembiayaan, (k) tindakan administratif, (l) ketentuan peralihan, dan (m) penutup.

3.    Unit Pengolahan harus memenuhi standar mutu konsumsi dalam negeri maupun ekspor berpedoman standar pengolahan sesuai jenis komoditas; mulai dari penanganan, pengumpulan, pengangkutan, penyimpanan, dan pendistribusian harus berpedoman pada persyaratan sanitasi, standar mutu produk hasil perikanan sesuai standar mutu yang ditetapkan Badan Standardisasi Nasional (BSN) sebagai Standar Nasional Indonesia (SNI).

4.    Setiap Unit Pengolahan wajib menerapkan Sistem Manajemen Mutu Modul-V (SK Menteri Pertanian Nomor : 303/Kpts/OT-210/4/94); untuk mendapatkan Sertifikat Penerapan Sistem Manajemen Mutu atau Sertifikat Penerapan Program Manajemen Mutu Terpadu (PMMT). Sistem Manajemen Mutu Modul-V dimaksud adalah Program Manajemen Mutu Terpadu berdasarkan konsepsi Hazard Analysis Critical Control Points (HACCP). Prosedur dan tata cara pemberian Sertifikat Penerapan Sistem Manajemen Mutu atau Sertifikat Penerapan PMMT diatur dengan Keputusan Direktur Jenderal Perikanan Nomor : 14128/Kpts/IK.130/XII/1998 tertanggal 17 Desember 1998; tentang Petunjuk Pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu Terpadu Hasil Perikanan. pokok-pokok ketentuannya meliputi (a) Persyaratan dan Tata cara memperoleh Sertfikat Kelayakan Pengolahan (SKP); (b) Persyaratan dan Tata cara memperoleh Sertfikat Pengolahan Ikan (SPI); (c) Prosedur dan Tata cara Pemberian Sertifikat Penerapan PMMT dan Pelaksanaan Pembinaan Penerapan PMMT, (d) Persyaratan dan Tata cara memperoleh Sertifikat Mutu (Health Certificate) Hasil Perikanan; (e) Persyaratan dan Tata cara Pengangkatan Pengawas Mutu Hasil Perikanan; dan (f) Prosedur dan Tata cara Pelaksanaan Pemeriksaan dan Pelaporan.

5.    Beberapa istilah yang berkaitan dengan kebijakan pembinaan mutu hasil perikanan :
a    Sertifikat Kelayakan Mutu (SKP) : Surat Keterangan yang dikeluarkan oleh Menteri Pertanian dalam hal ini Direktur Jenderal Perikanan yang menerangkan bahwa Unit Pengolahan Ikan telah memenuhi persyaratan yang ditentukan;
b    Sertifikat Pengolah Ikan (SPI) : Surat Keterangan yang dikeluarkan oleh Menteri Pertanian dalam hal ini Direktur Jenderal Perikanan yang menerangkan bahwa seseorang telah memperoleh pendidikan dan atau pelatihan tertentu dan menguasai pengetahuan di bidang pengolahan ikan;
c    Sertifikat Mutu : Surat Keterangan yang dikeluarkan oleh Laboratorium Penguji yang menerangkan bahwa suatu hasil perikanan telah memenuhi Standar Mutu;
d    Sertifikat Kesehatan : Surat Keterangan yang dikeluarkan oleh Laboratorium Penguji yang menerangkan bahwa suatu hasil perikanan telah ditangani dan diolah sejak prapanen hingga siap didistribusikan dengan cara-cara yang memenuhi persyaratan sanitasi sehingga aman dikonsumsi manusia;
e    Pengawas Mutu Hasil Perikanan : Pegawai Negeri Sipil yang telah menyelesaikan pelatihan khusus, yang diangkat dan ditempatkan oleh Menteri Pertanian dalam hal ini Direktur Jenderal Perikanan untuk bertugas melakukan pengawasan terhadap Unit Pengolahan ikan dalam melaksanakan pengendalian mutu dan Laboratorium Penguji dalam melaksanakan pengujian mutu hasil perikanan.

6.    Dalam UU No 9 Tahun 1985 permasalahan yang menyangkut HACCP belum ditetapkan; karena aturan internasional keluar setelah undang-undang ini diundangkan. Dalam perjalanan berkembang HACCP yang harus diterapkan Indonesia supaya peluang pasar mancanegara khususnya tidak tertutup bagi komoditas perikanan; maka Menteri Pertanian mengeluarkan keputusan yang berkaitan dengan pembinaan mutu hasil perikanan berdasarkan konsep HACCP. Selama petunjuk pelaksanaan tidak bertentangan dengan UU No 31 Tahun 2004 tentang Perikanan dinyatakan tetap berlaku. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor KEP 36/MEN/2002 menyebutkan perubahan istilah Menteri Pertanian, Menteri Eksplorasi Laut dan Perikanan menjadi Menteri Kelautan dan Perikanan. Dalam UU No 31 Tahun 2004 tentang Perikanan permasalahan pembinaan mutu hasil perikanan dengan konsep HACCP dituangkan sebagai dasar hukum yang lebih kuat dibanding dengan dasar hukum keputusan-keputusan sebelumnya; dan ini tetap berlaku sebelum ada penggantinya berdasar Undang-Undang Perikanan ini. Seperti tercantum dalam Pasal 20 sampai Pasal 23.

7.    Pada pasal-pasal tersebut tercantum bahwa proses pengolahan ikan dan produk perikanan wajib memenuhi persyaratan kelayakan pengolahan ikan, sistem jaminan mutu, dan keamanan hasil perikanan terdiri dari sub sistem : pengawasan dan pengendalian mutu, pengembangan dan penerapan persyaratan (standar bahan baku, sanitasi, teknik penanganan, pengolahan, standar mutu produk, sarana dan prasarana, standar metode pengujian) dan sertifikasi.

8.    Setiap orang (pelaku usaha perikanan) wajib memenuhi persyaratan kelayakan pengolahan ikan, sistem jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan; akan memperoleh Sertifikat Kelayakan Pengolahan. Dengan kelayakan pengolahan ikan dimaksudkan terciptanya kondisi yang memenuhi prinsip dasar pengolahan (konstruksi, tata letak, sanitasi, higiene, seleksi bahan baku dan teknik pengolahan). Yang memenuhi persyaratan sistem jaminan mutu memperoleh Sertifikat Penerapan Program Manajemen Mutu Terpadu. Yaitu suatu kondisi dimana ada upaya pencegahan yang harus diperhatikan dan dilakukan sejak praproduksi sampai dengan pendistribusianuntuk menghasilkan hasil perikanan yang bermutu dan aman bagi kesehatan konsumen. Dalam hal pengawasan dan pengendalian mutu adalah merupakan kegiatan menilai, memeriksa, memantau, mengambil contoh, menguji, melakukan kpreksi, memval.idasi, mengaudit, memverifikasi, dan mengkalibrasi, dalam rangka memberikan jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan.

9.    Forum Peningkatan Konsumsi Ikan Nasional (FORIKAN) dikukuhkan 20 September 2006; berdasarkan Keputusan Menteri Kelaiutan dan Perikanan Nomor 29 Tahun 2006. Organisasi ini sebagai wadah untuk mensinergikan langkah  semua stakeholders dalam rangka mendorong peningkatan konsumsi ikan nasional. Anggota FORIKAN terdiri dari  unsure pengusaha, pemerintah, asosiasi, dan pihak terkait lainnya. Dapat sebagai wadah inisiator, inspirator, motivator, kreator, activator dari lintas lembaga dan profesi dalam menyulkseskan Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (GEMARIKAN). Fungsi FORIKAN adalah sebagai mitra aktif, produktif, evaluatif, terhadap semua langkah dan gerakan kampanye makan ikan untuk masyarakat. Pada gilirannya harapan yang akan dicapai adalah perbaikan gizi melalui konsumsi ikan akan berdampak langsung kepada perbaikan kualitas sumberdaya manusia dan sekaligus peningkatan ekonomi para pihak yang terlibat

C. Posisi Perdagangan Hasil Perikanan

1.    Uni Eropa UE) merupakan salah satu mitra dagang Indonesia (RI), khususnya di bidang perikanan; mengalami peningkatan pesat dalam lima tahun terakhir ini, dengan trend peningkatan nilai 7.55% (dari nilai ekspor Euro 179,841 juta (tahun 2000) menjadi Euro 281,015 juta (tahun 2005)). UE merupakan pasar utama ke tiga produk-produk perikanan setelah pasar-pasar AS dan Jepang ( Tahun 2005 Jepang sebesar 109,871 ton, AS sebesar 109,129 ton, dan UE sebesar 87,924 ton, dan negara-negara lain sebesar 550,857 ton)

2.    Sekitar akhir Maret 2006 produk perikanan dari Indonesia terkena peraturan di UE yaitu ”systemic border control” (peraturan CD 06/236/EC) dalam hal ini seluruh hasil perikanan impor asal Indonesia dilakukan sampling dan analisis logam berat dan juga analisis histamin khusus spesies-spesies Scombridae, Clupidae, Engraulidea, dan Croyphaenidae. Produk-produk hasil perikanan jenis Scombridae (misal: tuna, tongkol, cakalang) asal Indonesia diduga mengandung kadar histamin dan logam berat yang terlalu tinggi. Kasus lain hingga saat ini masih terdapat residu obat-obatan dan antibiotik pada produk-produk ikan dan udang hasil budidaya. Adanya kasus histamin dan logam berat serta residu antibiotik pada hasil perikanan Indonesia di pasar UE telah menurunkan citra hasil perikanan Indonesia di pasar global.Pada hal di sisi lain, permintaan tuna dan hasil perikanan lainnya di pasar UE mengalami peningkatan yang pesat.

3.    Beberapa peraturan yang dikeluarkan oleh UE terkait dengan peraturan pangan adalah :
a    Peraturan 178/2002 tentang Aturan Umum dan Ketentuan Peraturan Pangan tentang Keamanan Pangan
b    Peraturan 882/2004 tentang Sistem Pengendalian Mutu
c    Peraturan 852/2004 tentang Kebersihan Pangan
d    Peraturan 853/2004 tentang Aturan Kebersihan yang Spesifik untuk Produk Pangan manusia yang berasal dari produk hewani
e    Peraturan 854/2004 tentang Aturan Khusus untuk Lembaga Pengendalian Mutu
4    Kebijakan Komisi Eropa yang diberlakukan pada seluruh Negara anggota UE dan Negara-negara ke-tiga yang melakukan hubungan perdagangan dengan UE adalah Program Inspeksi terhadap faktor keamanan pangan oleh the Food and Veterinary Office (FVO), DG Health and Consumer Protection (DG SANCO), European Commission. Dalam program inspeksi terhadap negara ke-tiga termasuk Indonesia, FVO ingin mendapatkan kepastian bahwa Competent Authority (CA) yaitu Departemen Kelautan dan Perikanan, menerapkan sistem jaminan mutu dan keamanan pangan (berasal dari produk hewani dan tumbuhan untuk tujuan ekspor ke UE) yang harmonis dengan standar mutu yang berlaku di UE. Kegiatan inspeksi ini terutama ditujukan pada industri-industri perikanan di Indonesia yang aktif melakukan kegiatan ekspor ke UE.

5    FVO minta Indonesia membuat laporan monitoring residu perikanan budidaya (AMR, Aquaculture Monitoring Residue); namun demikian laporan monitoring residu perikanan budidaya tahun 2006 yang diberikan oleh Competent Authority (CA). Departemen Kelautan dan Perikanan RI selaku CA tidak dapat memenuhi persyaratan 12 parameter pengujian yang diberikan oleh UE Akibatnya bisa terjadi ancaman embargo bagi seluruh hasil perikanan dari budidaya, bila dalam jangka waktu tiga (3) bulan UE (setelah laporan monitorung diberikan) tidak menerima revisi perencanaan sistem monitoring residu pada perikanan budidaya. Ke depan, bahwa ketentuan import yang berlaku di pasar UE akan berlaku juga di pasar-pasar AS dan Jepang, berkaitan dengan aspek-aspek keamanan pangan, jaminan mutu, dan ketertelusuran (traceability) agar dapat mencapai kenyamanan konsumen domestik secara optimal.
6    Ke depan, tak dapat diabaikan bahwa ketentuan yang berlaku di pasar UE akan berlaku juga di pasar-pasar AS dan Jepang, berkaitan dengan aspek-aspek keamanan pangan, jaminan mutu, dan ketertelusuran (traceability) dengan sasaran akhir kenyamanan konsumen. Para ahli dalam Asian Trust Fund menemukan fakta bahwa di Indonesia belum ada sistematika kontrol dalam sistem mutu dan jaminan keamanan produk perikanan sejak produksi ikan sampai unit pengolahan, misalnya: penerapan system rantai dingin (cold chain system) yang buruk, ketidakmampuan melakukan analisis logam berat dan residu antibiotik/obat, lemahnya koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah, serta lemahnya sistem jaminan mutu pada laboratorium-laboratorium perikanan pemerintah resmi.
7    Departemen Kelautan dan Perikanan RI sebagai Competent Authority (CA) atau Otoritas Kompeten yaitu pihak Pemerintah yang mempunyai otoritas (kewenangan) untuk melakukan pengendalian mutu mencakup verifikasi dan hal-hal yang berkaitan dengan kewenangannya; harus melakukan tindakan nyata melakukan reformasi peraturan yang berkaitan dengan sistem manajemen jaminan mutu dan keamanan produk perikanan untuk mencapai harmonisasi dengan standar mutu di UE. Beberapa undang-undang yang dipergunakan sebagai pertimbangan antara lain Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1996 tentang Pangan, Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan dan Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2004 tentang Keamanan Mutu dan Gizi Pangan.
8    Dalam rangka pengendalian sistem jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan, Departemen Kelautan dan Perikanan selaku Competent Authority mengeluarkan beberapa peraturan yang digunakan sebagai dasar dalam pelaksanaannya yaitu :
(1)    Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor  PER. 01/MEN/2007 tentang Pengendalian Sistem Jaminan Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan; ruang lingkupnya meliputi pengaturan tentang kelembagaan, pengorganisasian, dan pelaksanaan pengendalian jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan pada setiap tahapan/proses produksi primer, pengolahan dan distribusi hasil perikanan di wilayah RI;
(2)    Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor  PER. 02/MEN/2007 tentang Monitoring residu Obat, Bahan Kimia, Bahan Biologi dan Kontaminan pada Pembudidayaan Ikan; sebagai pedoman pelaksanaan monitoring residu penggunaan obat ikan, bahan kinia, bahan biologi, dan kontaminan pada pembudidayaan ikan, yang pada gilirannya akan memberikan kepastian jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan bahwasanya hasil pembudidayaan ikan aman dikonsumsi manusia;
(3)    Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor  KEP. 01/MEN/2007 tentang Persyaratan Jaminan Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan pada Proses Produksi, Pengolahan dan Distribusi; pada dsasarnya menetapkan persyaratan jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan pada proses produksi, pengolahan, dan distribusi, yang dipergunakan dalam rangka mewujudkan jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan sesuai standar nasional dan internasional; dalam kaitan ini kepada otoritas kompeten diminta untuk melakukan sosialisasi; dan semua pemangku kepentingan (stakeholder) wajib menyesuaikan dengan ketentuannya selambat-lambatnya 31 Juli 2007.
(4)    Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor  PER. 01/MEN/2007 tentang Cara Budidaya Ikan yang Baik, dalam rangka mewujudkan jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan sesuai standar nasional dan internasional, untuk itu kepada Otoritas Kompeten supaya melakukan komunikasi dan sosialisasi kepada seluruh pemangku kepentingan; yang selanjutnya para pemangku kepentingan diberikan batas waktu menyesuaikan dengan keputusan selambat-lambatnya 31 Juli 2007.
9    Industri pengolahan ikan mempunyai peran strategis dalam meningkatkan kontribusi sektor perikanan terhadap perekonomian nasional, dalam bentuk penyediaan lapangan kerja, sumber pendapatan negara maupun penerimaan devisa; mempunyai efek pengganda (multiplier effect), kaitan ke belakang (backward-linkage) maupun ke depan (forward-linkage) sehingga mampu mendorong pertumbuhan bidang usaha sektor terkait. Jaminan mutu dan keamanan pangan (hasil perikanan) menjadi tuntutan utama konsumen, penting dalam persyaratan perdagangan.

10    Tuntutan akan jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan adalah, sebagai konsekuensi meningkatnya peradaban masyarakat dunia dan daya saing yang tinggi. Karena itu perlu upaya mempertahankan dan meningkatkan akses pasar domestik dan internasional yang semakin kompetitif, sehubungan dengan munculnya pesaing-pesaing baru perdagangan global, seperti Vietnam, Republik Rakyat Cina dan negara-negara Eropa Timur, Disamping itu terbentuknya kawasan perdagangan bebas, seperti AFTA (Asean Free Trade Area), NAFTA (North America Free Trade Area), Uni Eropa dan perjanjian kerjasama perdagangan (Free Trade Agreement – FTA).

11    Sejalan proses globalisasi dan persyaratan perdagangan internasional mau tidak mau Indonesia siap mengantisipasi tuntutan aturan perdagangan internasional Kasus penahanan/penolakan ekspor hasil perikanan asal Indonesia oleh beberapa negara pengimpor, menunjukkan bahwa sistem jaminan mutu dan keamanan produk perikanan di Indonesia belum efektif. Dalam kaitan ini telah dikeluarkan kebijakan spesifik yang ditujukan untuk mendorong penerapan sistem jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan, antara lain :
•    Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor: PER.01/MEN/2007 tentang Pengendalian Sistem Jaminan Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan;
•    Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor: KEP.01/MEN/2007 tentang Persyaratan Jaminan Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Pada Proses Produksi, Pengolahan dan Distribusi;
•    Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor: PER.02/MEN/2007 tentang Monitoring Residu Obat, Bahan Kimia, Bahan Biologi, dan Kontaminan Pada Pembudidaya Ikan;
•    Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor: PER.02/MEN/2007 tentang Persyaratan Cara Budidaya Ikan Yang Baik;
•    Peraturan Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan Selaku Otoritas Kompeten Nomor: PER.03A/DJ-P2HP/2007 tentang Operasionalisasi Pengendalian Sistem Jaminan Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan.

12    Telah dibentuk Otoritas Kompeten yang memiliki tugas dan fungsi sebagai pengendali dalam penerapan sistem jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan; menjamin operasionalnya  mampu mengendalikan, untuk itu diperlukan instrument manajemen yang diakui secara internasional.  Guna meningkatkan kinerja manajemen Otoritas Kompeten, pada tanggal 11 Maret 2008, Manajer Puncak, Manajer Mutu, Manajer Teknis, dan Deputi Manajer Mutu, mendeklarasikan (kick-off) dimulainya operasional Otoritas Kompeten untuk menerapkan manajemen mutu berdasarkan ISO 9001:2000, selanjutnya dapat disertifikasi oleh badan sertifikat internasional September 2008. Sertifikasi ISO 9001:2000 sistem manajemen mutu merupakan “paspor global” sekaligus “visa” dunia untuk memasuki pintu gerbang perdagangan internasional.

13    Pasar Uni Eropa (UE) sering menjadi barometer aspek mutu dan keamanan (qwuality and safety) pasar global.  Komisi UE sangat memperhatikan mutu dan keamanan pangan komunitasnya sehingga untuk melindungi masyarakat UE; mereka menerbitkan apa yang disebut dengan “white paper on food safety” tanggal 12 Januari 2000; yang kemudian diikuti dengan pemberlakuan dan penerapan regulasi baru dalam bidang higiene dan keamanan pangan baik untuk negara-negara UE sendiri maupun negera-negara ketiga yang mengekspor produk pangan ke UE. Hal ini dilakukan untuk menjamin pangan yang beredar di UE terjamin mutunya dan aman dikonsumsi masyarakat UE.

14    Implikasi dan penerapan regulasi baru tersebut bagi para eksportir adalah : (1) akan lebih bertanggung jawab dalam penanganan sepanjang rantai produksi, (2) berkewajiban memenuhi standard mikrobiologi, (3) menerapkan cara pembudidayaan yang baik untuk produk primer (Good Aquaculture Practce-GAP) dan cara penanganan pangan yang baik untuk produk primer (Good Handling Practice-GHdP), (4) mengembangkan pedoman cara-cara penanagan HACCP (Hazard Analysis Critical Control Point) yang baik bagi industri, dan (5) menerapkan ketertelusuran (traceability) baik satu tahap ke depan dan ke belakang. Dalam pada itu untuk memastikan dan menjamin dilaksanakannya pedoman tersebut, maka penerapannya harus dapat digambarkan dan mampu ditelusur melalui data yang tercantum dalam health certificate (HC) yang diterbitkan oleh otoritas kompeten (Competent Authority-CA) di negara eksportir.

dtribawono@yahoo.com

0 komentar:

Poskan Komentar

Jangan Sungkan Untuk Meninggalkan Komentar Disini. Komentar yang baik adalah komentar yang sesuai dengan isi posting dan dapat berupa kritik maupun saran. Terima kasih, anda sudah meninggalkan komentar yang bermutu.

Related Posts with Thumbnails